Jam Buka: 08.00-16.00 Jumat-Kamis
<
>

Sejarah

Sejarah Museum Batik Pekalongan

Sejarah Museum Batik Pekalongan

SejarahMuseum Batik berdiri pada tanggal 12 Juli 2006 dan diresmikan oleh Bapak Presiden Republik Indonesia ke 6, Susilo Bambang Yudhoyono. Pendirian Museum Batik tak lepas dari usaha masyarakat yang termasuk dalam berbagai komunitas pecinta Batik baik di Pekalongan maupun skala Nasional. Pada awalnya, operasional Museum Batik berada dibawah Kamar Dagang Industri Indonesia (KADIN). Pada tahun 2011, Pengelolaan Museum Batik berpindah ke Pemerintah Kota Pekalongan dimana pembiayaan operasional bersumber dari APBD Kota Pekalongan. Dalam pengelolaan Pemerintah Kota, Museum Batik berbentuk UPTD Museum Batik yang kewenangannya berada dibawah Dinas Perhubungan, Pariwisata, dan Kebudayaan Kota Pekalongan melalui Peraturan Walikota Pekalongan Nomor 1 Tahun 2011 tentang Organisasi dan Tata Kerja Unit Pelaksana Teknis Dinas Museum Batik Pada Dinas Perhubungan, Pariwisata dan Kebudayaan Kota Pekalongan (Berita Daerah Kota Pekalongan Tahun 2013 No 1). Pada Tahun 2017, seiring dengan pembentukan SOTK baru, UPTD Museum Batik beralih kewenangan dibawah Dinas Pariwisata, Kebudayaan, Kepemudaan dan Olahraga Kota Pekalongan. Peraturan Walikota tentang operasional UPTD Museum Batik tengah dalam proses pembuatan. Tujuan utama pendirian Museum Batik adalah pelestarian dan pengembangan budaya Batik Indonesia. Berbagai kegiatan dilakukan oleh Museum Batik guna tujuan tersebut seperti memberi edukasi dan pelatihan membatik pada masyarakat, menampilkan koleksi batik dalam ruang pamer dan berbagai pameran, perawatan dan penyimpanan kain Batik, pusat informasi Batik dan penelitian, dan berbagai program kerjasama dengan berbagai pihak terkait tujuan diatas. Museum Batik menjadi salah satu penunjang pengakuan dunia akan Batik Indonesia. Pada tanggal 2 Oktober 2009, UNESCO mengeluarkan sertifikat pengakuan kepada Batik Indonesia sebagai warisan budaya dunia untuk kategori tak benda, yang memenuhi 3 dari 5 domain yang disyaratkan yaitu: Tradisi Lisan, Kerajinan Tangan Tradisional, dan Kebiasaan Masyarakat. Sertifikat ini menandai pengakuan dunia akan budaya batik sebagai budaya luhur yang telah berkembang di masyarakat, yang secara kontiyu diturunkan dari leluhur ke generasi berikutnya, mengunggulkan ketrampilan tangan, proses dan teknik khusus dalam pembuatannya, dan kekayaan motif-motif yang mengandung nilai filosofis, seni, dan kearifan lokal khas nusantara yang mempengaruhi kehidupan dan perkembangan masyarakat dari berbagai sisi seperti sejarah, budaya, seni, perekonomian, kreatifitas, hingga kepariwisataan. Batik telah menjadi identitas dan kebanggaan Bangsa Indonesia yang harus selalu dilestarikan. Untuk pelestarian budaya Batik ini, UNESCO secara khusus memberi sertifikat kepada Museum Batik dengan predikat Best Safeguarding Practices, yaitu sebagai institusi pelestari budaya Batik dengan memberikan pelatihan membatik kepada masyarakat khususnya kalangan pelajar. Museum Batik adalah satu-satunya Museum di Indonesia yang mendapatkan predikat ini.

Selengkapnya

Event

Seputar event batik dan lain lain

Fasilitas

Fasilitas yang ada di Museum Batik Pekalongan

Workshop Membatik

Mengikuti workshop dan belajar langsung teknik membatik tradisional dengan panduan dari ahli batik.

Galeri Batik

Melihat koleksi batik dari berbagai daerah dengan berbagai motif dan sejarahnya.

Perpustakaan

Menyediakan berbagai literatur mengenai sejarah batik dan kebudayaan Pekalongan.

Toko Suvenir

Menjual berbagai macam suvenir khas batik Pekalongan sebagai kenang-kenangan.

Ruang Pamer

Ruang untuk memamerkan koleksi batik spesial dan pameran sementara dari berbagai daerah.

Layanan Tur atau Guide

Layanan tur dengan pemandu yang memberikan penjelasan mendalam tentang sejarah dan koleksi batik di museum.

Ruang Edukasi

Tempat untuk mengadakan seminar, pelatihan, dan kegiatan edukatif lainnya tentang batik.

Area Bermain Anak

Area khusus untuk anak-anak dengan permainan edukatif seputar batik dan budaya lokal.

Koleksi

Seputar Koleksi Yang ada Di Museum

5000

Pengunjung

200

Koleksi Batik

50

Acara dan Workshop

100

Tahun Sejarah

Artikel

Berita & Artikel Terbaru Museum Batik